Apa itu Kedutan Kelopak Mata?

  • Whatsapp
Apa itu Kedutan Kelopak Mata

Kedutan kelopak mata, atau miokimia, adalah kejang otot-otot kelopak mata yang berulang dan tidak disengaja. Menurut SehatQ.com Kedutan biasanya terjadi di kelopak atas, tetapi bisa terjadi di kelopak atas dan bawah. Bagi kebanyakan orang, kejang ini sangat ringan dan terasa seperti tarikan lembut pada kelopak mata.

Orang lain mungkin mengalami Penyakit kedutan kelopak mata yang cukup kuat untuk memaksa kedua kelopak mata untuk menutup sepenuhnya. Ini adalah kondisi berbeda yang disebut blepharospasm. Kejang biasanya terjadi setiap beberapa detik selama satu atau dua menit.

Episode berkedut kelopak mata tidak dapat diprediksi. Kedutan dapat terjadi mati-hidup selama beberapa hari. Kemudian, Anda mungkin tidak mengalami kedutan selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Kedutan itu tidak menyakitkan dan tidak berbahaya, tetapi mereka mungkin mengganggu Anda. Kebanyakan kejang akan sembuh dengan sendirinya tanpa perlu perawatan.

Dalam kasus yang jarang, kejang kelopak mata mungkin merupakan tanda peringatan dini dari gangguan gerakan kronis, terutama jika kejang disertai dengan kedutan wajah lain atau gerakan yang tidak terkendali.

Apa yang menyebabkan berkedut kelopak mata?

Kejang kelopak mata dapat terjadi tanpa sebab yang dapat diidentifikasi. Karena mereka jarang merupakan pertanda masalah serius, penyebabnya biasanya tidak diselidiki. Namun demikian, kedutan kelopak mata dapat disebabkan atau diperburuk oleh:

  • iritasi mata
  • ketegangan kelopak mata
  • kelelahan
  • kurang tidur
  • mengerahkan tenaga fisik
  • efek samping obat
  • menekankan
  • penggunaan alkohol , tembakau , atau kafein

Apa itu Kedutan Kelopak Mata?

Jika kejang menjadi kronis, Anda mungkin memiliki apa yang dikenal sebagai “blepharospasm esensial jinak,” yang merupakan nama untuk mengedip atau berkedip kronis dan tidak terkendali. Kondisi ini biasanya mempengaruhi kedua mata. Penyebab pasti dari kondisi ini tidak diketahui, tetapi yang berikut ini dapat membuat kejang menjadi lebih buruk:

  • blepharitis , atau radang kelopak mata
  • konjungtivitis , atau mata merah muda
  • mata kering
  • iritasi lingkungan, seperti angin, cahaya terang, matahari, atau polusi udara
  • kelelahan
  • sensitivitas cahaya
  • menekankan
  • terlalu banyak alkohol atau kafein
  • merokok
  • Blepharospasm esensial jinak lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Menurut Genetika Home Reference , ini mempengaruhi sekitar 50.000 orang Amerika dan biasanya berkembang di usia dewasa menengah hingga akhir. Kondisi ini kemungkinan akan memburuk dari waktu ke waktu, dan pada akhirnya dapat menyebabkan:

Pandangan yang kabur, peningkatan sensitivitas terhadap cahaya, spasme wajah, Komplikasi berkedut kelopak mata, Sangat jarang, kejang kelopak mata adalah gejala dari otak yang lebih serius atau gangguan saraf. Ketika berkedut kelopak mata adalah akibat dari kondisi yang lebih serius ini, mereka hampir selalu disertai dengan gejala lain.

Gangguan otak dan saraf yang dapat menyebabkan berkedut kelopak mata termasuk:

  • Bell’s palsy (facial palsy), yaitu suatu kondisi yang menyebabkan satu sisi wajah Anda terkulai ke bawah
  • dystonia , yang menyebabkan kejang otot yang tak terduga dan bagian tubuh yang terkena memuntir atau berubah bentuk
  • dystonia serviks (spasmodic torticollis), yang menyebabkan leher menjadi kejang secara acak dan kepala berputar ke posisi yang tidak nyaman
  • multiple sclerosis (MS) , yang merupakan penyakit pada sistem saraf pusat yang menyebabkan masalah kognitif dan gerakan, serta kelelahan

Jika Anda berpikir Anda memiliki cedera mata, segera temui dokter mata atau dokter mata Anda. Goresan kornea dapat menyebabkan kerusakan mata permanen. Demikianlah ulasan mengenai Apa itu Kedutan Kelopak Mata? Yang kami ulas hanya untuk anda.

Related posts